Plastic Rose


Hari ini puasa yang keberapa ya? haha, nggak pernah tahu kalo ditanya puasa udah yang keberapa. Tapi nggak pentinglah, yang penting niatnya puasa untuk dapet berkah.

ehm.. Hari ini telat datang kekantor. Bukan karena bangun siang, tapi karena ada sesuatu yang bikin aku nggak mau pergi kerja dulu.

itu adalah…. (suara drum) ….. Taraaaaaa….

red flower

Itu bunga mawar merah plastik. Mungkin terlihat biasa ya. Tapi itu adalah buah tangan dari tangan Nenekku. Pagi ini beliau telah duduk lesehan di teras belakang rumah untuk membuat bunga yang terbuat dari plastik, tepatnya dari kantong kresek warna merah.

Tepatnya udah mandi, belum pake baju. cuma bermodalkan handuk langsung menhampiri beliau yang asik mrobek kecil sudut -sudit kantong agar menjadi lekukan. bergegas dengan cepat mengambil kamera dan masih menggunakan handuk.

plastik

Itu kantong kresek merah yang udah dibentuk menjadi bentuk…ehmm bentuk.. (mikir) bentuk bunga.. (jawaban ngasal). Jadi bunga itu terbentuk dari lapisan lapisan kantong kresek. Beliau membuat kantong kresek itu menjadi sebuah bunga dengan bantuan lilin. Yup, hanya lilin. Eh, ralat plus korek untuk nyalain api. kalo mau pake batu kayak dijaman Flinston mungkin lebaran belum idup-idup tuh api.

candle

Sempurna, tangan yang mulai renta itu memiliki kekuatan untuk membentuknya menjadi sebuah bunga. Beliau memanfaatkan waktu kosong, memanfaatkan barang yang nggak disangka-sangka. Beliau bilang kalo bunga yang sekarang itu sangat kecil. Beliau bisa buat yang lebih besar lagi. mungkin bisa hampir satu meter. tergantung besarnya kantong plastik. Amazing grandmother.

Tapi saya tak memotret banyak, karena saya harus pergi kerja dan harus cepat-cepat berpakaian. Dan pagi ini cerita itu langsung saya post karena masih hangat.. sehangat lilin yang dihidupin pake korek.

Selamat pagi teman-teman dan selamat hari puisi.😀

_dyazafryan_

 

34 thoughts on “Plastic Rose

  1. Nenek kamu biar udah tua tapi masih kreatif ya Yaz, aku sempet liat orang jual bunga itu di pinggir jalan, karena postinganmu aku jadi tau kalau bunga nya terbuat dari plastik, foto bunganya yang udah selesai, mana yaz?

  2. Salam takzim buat neneknya Maz Dyaz ya… semoga sehat selalu agar bisa terus berkreasi, ah semoga juga panjang umur agar kelak mampu melihat Maz Dyaz bersanding dengan………. *diisi sendiri deh*😉 amin.

Mari Berkomentar :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s