Curcol Dadakan…


Ini namanya curcol dadakan.. ketika barusan sekitar satu jam yang lalu ngalamin hal yang menyedihkan banget… tapi menyenangkan..

entah karena lupa, dan padahal udah tau nggak bawa tapi nggak diambil.. ya itu..dompet..

Karena biasa naruh dompet di tas. .

 

Entah hari ini beda dari biasa..

Tadi barusan sekitar pukul 5 sore. Aku diminta nemenein temen kantor untuk nganterin standing frame photo ke hotel buat customer..

ya..saya mau sekalian nyari angin, bosen dikantor. sebelum pergi udah ngomong sama diri sendiri kalo lpa bawa dompet. dan rasa males dateng ketika harus naik lagi ke lantai 3 buat ngambil dompet. Ya kan dibonceng juga nggak perlu sim, atau yang lain.

Sampe disana dan udah masuk parkir, temen ngomong..

“mas parkir ya, aku nggak ada uang parkir”..

oalah, aku juga nggak bawa dompet, ketinggalan. Lalu ngerogoh kantong celana dan nggak ada uang yang ada. Padahal aku biasa nyimpen uang dikantong, dan entah kenapa hari ini nggak ada uang yang nyangkut.

yawdah mas ambil di atm aja, aku bawa atm. Pas lagi mau ambil di atm BCA. Atmnya lagi dibenerin.. jadi terpakasa harus nyari ditempat lain. Setelah nganterin Standing Frame ke dalem ballroom hotel, Aku dan temen aku jalan nyari atm BCA. Nggak ketemu2 dan akhirnya ketemu setelah hampir jalan sekitar lebih kurang 1 km, mungkin lebih.

“mas, berharep aja uang gaji saya udah ditransfer ya”

“iah moga aja”…

yup ternyata uangnya nggak ada, dan belom ditransfer.. setdah..

 

kita balik lagi keparkiran hotel jalan kaki, dan kali ini dengan pandangan ke arah bawah, berharap nemu uang receh 1000 atau 2000 buat bayar parkir. Sambil aku nelpon temen kantor yang mau pulang. supaya mampir ke hotel buat bawa uang..

yah.. harepan kami ada diteman aku yang mau dateng.. setelah lelah dan sampe dihotel, akhirnya temen aku dateng dan membawa sebuah kedamaian dan ketenangan (baca:lebai), dan ngasih uang sepuluh rebu..

Setelah temen pulang dan kami dengan senangnya keluar dari parkiran, ternyta parkiran cuma bayar seribu. astaga, betapa susahnya nyari duit seribu dikala seperti itu. dengan wajah sedih, lelah dan mau ketawa, aku  dan temen pulang ke studio.

Catatan buat kalian. Jangan lupa bawa dompet kalian kalo pergi, atau nggak selalu siapin uang di kantong celana. Karena suatu saat hal itu akan sangat berguna, walaupun cuma seribu.

dan satu lagi.. perbanyak koneksi pertemanan, karena mungkin saja kalian bisa minta tolong atau tanpa sengaja bertemu teman ada di jalan dan dengan sedihnya minta uang seribu buat bayar parkir.

TAMAT. Salam duit parkir.

 

_dyazafryan_

41 thoughts on “Curcol Dadakan…

  1. betapa berartinya selembar pattimura ya Mas. aku juga sering naroh uang di saku celana. terutama uang seribuan dan recehan lima ratusan. soalnya kadang emang berguna banget, seperti parkir ini contohnya.

  2. iya tuh uang receh kadang pada jatuh ke kolong2 tempat tidur dicuekin pas lagi banyak duit. begitu duit abis,padahal bisa jadi penyelamat tuh. lagian, kalaupun ada duit tinggal 50ribu atau 100 ribu, bingung juga baar tukang parkirnya, masa kudu ditukerin dulu, ya akalau ada warung. kalau warungnya juga ga ada uang recehan, wah kayanya kalao diterusin ini bakal panjang..biasa mak mak klo ngomong pasti panjang hahahhaha

Mari Berkomentar :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s