“RO” – Bagian Satu – Seyum Kecil


Bunyi bel sekolah terdengar sampe ke luar pagar sekolah. Siswa –siswa yang masih berada diluar mempercepat langkah mereka kedalam sekolah.
Berbeda seperti biasanya,pukul 7 pagi pagar sekolah sudah ditutup, tapi hari ini masih dibiarkan terbuka. Ya karena hari ini adalah hari pertama masuk sekolah setelah libur panjang. Dan hari ini adalah hari pembagian kelas. ?

Seperti biasa, pukul stg 7 pagi, ryandi sudah ada disekolah. Ya karena jarak rumah ryandi dan sekolah yang lumayan deket. Cukup berjalan kaki santai selama 10 menit. Walaupun jarak sekolah yang deket g membuat ryandi males2an datang kesekolah.

Tak lama berselang, para guru berjalan ke setiap kelas dengan membawa selembar kertas. Yups. Selembar kertas berisi nama nama siswa dalam kelas masing2. Ryandi yang tengah duduk santai didepan mushola bersama temannya langsung beranjak menuju kertas-kertas itu ditempel. Hal yang paling disukai ryandi.

Lantai 2, kelas yang tak ,,mungkn didatangi ryandi. Karena lantai 2 adalah wilayah anak-anak ipa dan ryandi tidak termasuk didalamnya. Ryandi mengambil jrusan ips, bukan karena g mampu, hanya saja ryandi g terlalu suka matematika, fisika dan kimia. Bagi nya pelajaran tersebut seperti kumpulan penjahat yang ingin membunuh dan mengambil semua harta benda, menakutkan. Yah, walaupun di ips pun dia masih menemukan pelajaran mtk, yah paling tidak , g serumit di jurusan IPA.

Langkah kaki ryandi langsung membawanya ke kelas 3 ips4, letaknya nggak jauh dari mushola. Udah banyak siswa yang baris g beraturan untuk melihat nama mereka. Walaupun mereka udah tau nama mereka nggak ada, mereka tetep aja ngeliat daftar nama,ya nama-nama teman mereka yang dikenal. Ryandi masih menunggu giliran untuk bisa melihat daftar nama tersebut. Mata minusnya membuat ryandi harus melihat lebih dekat tulisan daftar yang dibuat dengan font Times new roman ukuran sekitar 12 atau 14. SEtelah mendapat jarak yang cukup untuk melihat, ryandi langsung tau bahwa tak ada namanya disana, tidak ada nama siswa berawalan ry pada daftar itu. Tanpa memperhatikan nama lain, ryandi langsung beranjak menuju kelas berikutnya, 3 ips 3. Disana juga dia tak menemukan namanya, begitu juga dikelas 3 ips 2.
“yan udah dapet kelas belom?”
Ryandi terkejut ,dan memalingkan pandangan matanya kesamping kiri tempat arah suara itu.
“eh lo ri, ngagetin aja”. Ucap ryandi sambil mengembalikan pandangan matanya pada daftar nama dikertas. “belom dapet nih, kayaknya gue masuk dikelas 3 ips1, daritadi g ada nama gue di ips 4 ampe 2” sambung ryandi.
“wah sama nih gue juga belom dapet yan.” Hmm, kayaknya kita bakal sekelas lagi nih ya. Hehehehe. Ari tertawa kecil menggoda ryan.
“bakaln sial nih gue, sekelas lo lagi.”ucap ryan membalas godaan ari seraya berjalan meninggalkan arid an kelas 3 ips 2.
“sialan lo yan, eh..tunggu gue” ari mengikuti langkah ryan meninggalkan kelas 3 ips2.

Untuk memastikan namanya da di daftar nama, ryandi langsung mengecek namanya di daftar. Yups ada!! Ryandi pratama no ke 30, dan Muhammad Ari no ke 24.
“yan, nama gue ada nggak?” Tanya ari dengan nafas terengah-engah.
“Ada tuh no 24, tapi agak kabur tulisannya, nama lo g diterima mungkin dikelas ini” jawab ryandi dengan sedikit bercandaan. “Yokk ri masuk cari tempat duduk.”
“oke yan. Let’s go!!” jawab ari semangat.

Kelas lumayan udah terisi oleh para siswa. Ada yang udah dikenal akrab sama ryandi ataupun yang hanya tau. Mata ryandi langsung melihat seisi ruangan, melihat sisa-sisa bangku yang masih kosong.
Bagian depan? Jangan harap ryandi mau duduk di barisan depan.
Bagian tengah? Jadi pilihan banyak siswa, tempat duduk normal, g kedepanan dan kebelakangan.
Bagian belakang? Jadi pilihan siswa cowok yang agak males-malesan dan ryandi suka bagian belakang. Walaupun sedikit bermasalah dalam penglihatan tapi duduk dibelakang adalah pilihan tepat untuk bisa tidur. Ya tidur, ryandi suka tidur dikelas.
Masih ada 2 tempat kosong di belakang dan randi langsung bergegas menempati kursi tersebut.
“ri, sini sebelah gue aja” teriak ryandi memanggil ari.
Ari langsung mendekati arid an duduk disebelahnya. “wah pas banget nih, kayaknya lo g mau jauh dari gue ya” Tanya ari sambil menggoda ryan lagi.
“mau g lo? Kalo g nyari tempat laen sana” jawab ryan ketus.
“cie..marah becanda doank yan.” Ari tertawa.

Ryandi membuka tas untuk mengambil mp3nya, tiba2 suara lain memanggilnya.
“ryandii..”
Ryandi terkejut untuk kedua kalinya setelah ari yang pertama.
“eh mbak, kelas ini juga”. Ryandi membalas panggilan tersebut.
Namanya dian, temen ryandi waktu dikelas satu, karena temen-temen sekelas waktu itu manggil dian dengan sebutan mbak, ryandi ikutan manggil dian dengan sebutan mbak. Entah karena muka nya keliatan dewasa atau karena badannya yang lumayan gede padahal ryandi lebih tua daripada si dian, ryandi nggak pernah berniat untuk menanyakan hal itu.
“disini kosong ya yan?” ucap dian sambil menunjukk kursi didepan tempat duduk ryandi.
“iah mbak kosong, duduk disitu aja mbak biar nemenin kami disini” jawab ryan sambil menunjuk ari sebagai kata kami. “Sendirian ya mbak?” Tanya ryan menyambung jawabannya.
“nggak kok, sama khairina juga, tapi dia telat. Cuma nitip kursi aja”. Jawab dian kepada ryan sambil meletakan tas ranselnya ke atas meja.
“oh khairina juga dikelas ini ya?tambah rame aja kayaknya.”ryandi memberikan senyum kecil tanda sedikit bahagia.
“yups yan. eh.. panjang umur.. tuh khairina udah dateng..” sambung dian sambil mengangkat tangannya memberi tanda kepada khairina.
—————————————————————————————————————

“khaiii!!! Cepet sedikit, udah jam 7 kurang 5 nih, mau berangkat jam berapa?” teriakan yang biasa dikeluarkan oleh papa khairina dan g pernah bosan papanya berteriak seperti itu.
“sabar pa, bentar lagi. Hari pertama juga, palingan belum belajar” jawab khai santai.
Khairina memang sudah biasa pergi sekolah telat dan sudah menjadi kebiasaanya santai kalo pergi sekolah, kecuali pada saat tertentu saja dia mau datang lebih awal.
“Iah, tapi kan harus dateng tepat waktu juga khai.“ papanya kembali menceramahi khai.
“oke pa, ayo berangkat.”

Dalam perjalanan khai menyempatkan mengirim pesan singkat kepada teman baiknya, dian, untuk menanyakan kelas yang dia dapet.

                               Mbak, aku telat nih datengnya. Mbak udah dapet kelas belom? Kelas berapa? Liatin aku
                              juga ya mbak..dapet kelas berapa? Thx.

2menit kemudian, hape khai bergetar tanda ada balasan.

                                Iah khai, udah diliat nih.kita dapet kelas 3 ips satu .kita sekelas kok..😀

Dengan segera khai membalas sms dari dian.

                              Wahh.. asikk😀 mbak cari tempat buat kita ya. Kalo bisa jangan didepan ya. Hihihi. Oke mbak.
                             Met ketemu dikelas ya..

15 menit perjalanan.dan akhirnya khai sampai disekolah. Tepat dugaan khai, gerbang sekolah pun belum tertutup,hanya saja khai mendapat teguran kecil dari guru piket dan khai sudah terbiasa dengan itu.
Langkah kakinya langsung membawanya ke kelas 3 ips 1, pelan tapi pasti.

————————————————————————————————————-
“khai, sini khai, disni” panggil dian sambil mengangkat tanganya.
“mbak dian!!!” khai menghampiri dian dan memeluknya. “kangen nih sama mbak, lama g ketemu.gue beneran dikelas ini kan?”
“kangen juga nih. Iah beneran kok, nama lo sebelum ryandi tuh.” Jawab dian sambil melepaskan pelukan khairina.

Pandangan khai langsung mengarah ke belakang, ke tempat ryandi duduk.
“eh ryan disini juga ya”? Tanya khai..
“ya iyalah, masa di lantai dua, ya disinilah, gue duluan malah disni” jawab ryandi santai sambil memasangkan earphone ketelinganya.
“asikkk, kelas ini rame jadinya, horeeeyyyy” khai mengangkat kedua tanganya keatas, tersenyum gembira.

_dyazafryan_

Mari Berkomentar :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s